Juzu

Asal Mula

Tasbih Doa yang digunakan oleh semua umat Buddha dan juga oleh banyak agama lainnya. Tasbih ini disebut Juzu atau Nenju dalam bahasa Jepang, Malaby untuk orang Tibet. Dalam bahasa Sanskerta disebut Japamala. Ketika orang Romawi pertama kali melihat tasbih (Japamala) yang digunakan oleh umat Hindu, mereka keliru mendengar "jap" alih-alih "japa." Jap dalam bahasa Sanskerta berarti bunga mawar. Diterjemahkan ke dalam bahasa Latin berubah menjadi Rosarium, dan dalam bahasa Inggris sebagai "Rosario." Juzu atau Mala mungkin telah menjadi inspirasi bagi Rosario digunakan oleh Kristen dan Muslim hari ini.

Juzu digunakan secara berbeda-beda untuk Sekolah agama Buddha yang berbeda, tetapi salah satu penggunaan utama adalah untuk menghitung doa atau sujud. Ini juga merupakan simbol yang berfungsi mengenali seseorang yang mengikuti jalan agama Buddha. Setiap sekolah agama Buddha jenis Juzu tersendiri. Ukuran kecil untuk pergelangan tangan dan yang lainnya berukuran besar. Tasbih ini dapat terbuta dari tulang, kristal, kayu pohon Bodhi, bambu, karang atau bahan lainnya. Jumlah tasbih ini berbeda-beda namun yang paling umum adalah seratus delapan. Seratus delapan mewakili seratus delapan keinginan duniawi.

Arti Dari Juzu

Nichiren Shu Juzu memiliki seratus delapan tasbih dalam satu lingkaran dengan lima jumbai, tiga di satu sisi dan dua di sisi lain. Selain seratus delapan puluh, ada beberapa tasbih khusus. Dua tasbih besar mewakili Buddha Shakyamuni dan Buddha Taho. Empat tasbih yang lebih kecil di lingkaran utama mewakili empat Bodhisattva dari bawah alam. Juzu juga mewakili orang tersebut. Jumbai mewakili kepala, lengan dan kaki. Ini mengingatkan bahwa kita terdiri dari seratus delapan keinginan.

Ada beberapa jenis Juzu yang digunakan oleh Nichiren Shu. Jenis-jenis ini berbeda jumbainya. Pertama, digunakan oleh pengikut awam dan memiliki lima jumbai dengan bola masing-masing ujung. Kedua, digunakan oleh para imam dan memiliki renda dengan jumbai di atas bola pada ujungnya. Ketiga, memiliki jumbai seperti yang pertama, namun lebih panjang. Jenis ketiga digunakan oleh para imam yang melakukan berkat khusus, yang disebut berkah Kito.

NEXT