Ryukoji

Ryukoji terletak di pinggiran Kamakura di daerah dengan pemandangan yang indah dari Pulau Enoshima. Namun, pada masa Kamakura, daerah yang indah ini digunakan untuk menjadi lapangan eksekusi yang disebut Tatsunokuchi.

Asal Mula

Pada bulan Juni 1271, Kamakura mengalami kekeringan hebat. Nichiren Shonin berdoa agar turun hujan seperti yang dilakukan pandita Ryokan-bo Ninsho dari Kuil Gokurakuji. Meskipun doa Nichiren mendatangkan hujan dan Ryokan tidak mendatangkan hujan, Nichiren dipanggil oleh pengadilan pada tanggal 10 September. Nichiren Shonin menyampaikan tulisannya, “Rissho Ankoku Ron” kepada pemerintah untuk kedua kalinya pada tanggal 12 September. Malam itu, ia ditangkap oleh Hei-no Yoritsuna yang telah menyerang Nichiren Shonin di Matsubagayatsu pada bulan Agustus 1260. Di pengadilan, Nichiren Shonin memprotes pemerintah, “Aku, Nichiren, aku seperti sebuah pilar Jepang. Kehilangan Aku adalah sama dengan menghancurkan pilar Jepang. Aku memprediksi bahwa Jepang akan mengalami pemberontakan dalam negeri dan invasi asing dalam 100 hari." Akibatnya, pemerintah memutuskan untuk mengasingkan Nichiren Shonin ke Pulau Sado dan mengirimnya ke rumah tinggal Honma di Echi, Kanagawa. Namun, Yoritsuna diam-diam berencana untuk mengeksekusi Nichiren Shonin, sehingga ia dibawa ke lapangan eksekusi di Tatsunokuchi pada malam hari tanggal 12 September.

Pada saat Nichiren Shonin akan dipenggal, obyek bersinar seperti bulan di tepi Pulau Enoshima dan terbang di langit seperti bola petir. Sang algojo dan penjaga takut oleh pemandangan tersebut, sehingga Nichiren Shonin lolos dari eksekusi.

Pada bulan September 1337, Nippo diabadikan pendiri patung Nichiren Shonin dan mendirikan kuil. Tahun 1601, Daihondo (Aula Besar) dibangun.

Kuil Pada Masa Sekarang

Kuil merawat lokasi eksekusi Tatsunokuchi ini. Kuil ini juga merawat Daihondo Shoin (Kantor Kuil), gerbang yang disumbangkan pada tahun 1858 oleh keluarga Konoike dari Osaka, dan pagoda lima lantai yang dibangun pada tahun 1910. Patung Nichiren Shonin yang diabadikan di Daihondo, dikenal sebagai salah satu dari tiga patung ukir dari satu pohon. Dua patung lainnya diabadikan di Honmonji, Ikegami dan Myohonji di Hikigayatsu.