Setelah berpikir panjang, beliau membuat keputusan tegas untuk menyebarkan ajaran Sutra Teratai lebih jauh dan luas, dan pada pagi hari tanggal 28 April 1253, pada usia 32, ia meneriakkan “Namu Myoho Renge Kyo” ke arah matahari terbit. Ini adalah deklarasi Rikkyo Kaishu, yang dipercaya sebagai pendiri Nichiren Shu. Pada saat itu, beliau juga mengubah namanya menjadi “Nichiren.” Nama yang berdasarkan Sutra Teratai, mewakili kecerahan Matahari dan bulan (Nichi) dan kemurnian Teratai (Ren).

Namun reaksi beberapa orang tampak biasa saja. Tuan Kagenobu Tojo, percaya yang taat dalam Amitabha Buddha sangat marah. Dia tidak hanya berencana membuang Nichiren Shonin dari gunung, namun juga merencanakan pembunuhan. Sambil bersembunyi di Kuil Rengeji di Hanabusa, Nichiren Shonin memutuskan untuk meninggalkan Kiyosumi, rumah jasmani dan spiritual, dan pergi ke Kamakura. Beliau berpisah dari orang tua dan menuju semenanjung pantai barat.

Asal Mula

Kuil bersejarah ini dibangun tahun 771 Masehi dan dipugar oleh pandita Jikaku Daishi di era Heian. Kuil ini berkembang sebagai kuil terbesar Tendai Shudi semenanjung Boso. Kuil ini diubah kuil Tendai ke kuil Shingon setelah menerima ibadah dari shogun leyasu Tokugawa pada awal era Edo. Kuil ini mencapai status yang setara dengan seratus ribu goku, unit yang digunakan untuk mengukur nilai dari Daimyo (tuan) atau samurai wilayah kekuasaan di era feodal. Sebagai sebuah kuil cabang di Daigoji Sanpoin, Kuil Seichoji juga menduduki peringkat pertama dari tiga biara utama di wilayah Kanto dan diberikan lambang bunga krisan, simbol Kaisar. Kuil ini diubah menjadi Nichiren Shu pada tanggal 16 Februari 1949, pada hari kelahiran Nichiren Shonin.

Kuil Pada Masa Sekarang

Memulai dengan Mani-den, aula utama kuil (patung dewa utama Akasagarbha Bodhisattva yang diletakkan di sini adalah salah satu dari tiga patung yang ada di Jepang), di lapangan kuil berdiri Daisoshi-do, Aula Besar dari Pendiri (1971), Kyaku-den (1921), Kuri (1647), Aula Pelatihan (1999), dan Gerbang Dalam (1646) yang merupakan kekayaan budaya prefektur. Patung perunggu besar pendiri di Asahi-ga-mori, lokasi pemakaman Dozen, pohon ara raksasa dilindungi oleh pemerintah dan lonceng kuil (1392), yang merupakan kekayaan budaya prefektur lainnya dan sama-sama penting. Selain itu, patung sakral pendiri disumbangkan oleh Lady Oman-no-kata dan pendiri batu titan (dalam kotak berpernis) diabadikan di Aula Besar Pendiri.

Upacara Docho (presentasi sertifikat imamat pemula), yang berlaku sebagai langkah pertama untuk menjadi seorang pandita Nichiren Shu, dilakukan setiap tahun pada bulan Januari, April, Juli dan Oktober.

PREV